Sunday, 19 November 2017

Kasih Ibu Sampai Ke Mantan #2

Habis nelepon dan klarifikasi bahwa anak bungsunya yang imut, ceria serta baik hati ini baik-baik saja tanpa kekurangan apapun, aku langsung ngecek WhatsApp. 

Yaps, miscall beruntun dari Ummi.
Kemudian chat dari Abang Ipar, yang waktu kutelepon dianya santai aja. Kayak udah tahu gitu. 

Terus geger di grup chat Geng Alay, ngakunya mereka dichat sama Kak Na nanyain ada kontak enggak sama aku, pada tahu enggak aku ke mana. Dan pada kirim-kiriman screenshoot chat masing-masing. 

Terus temen kuliahku juga nanyain, aku lagi di mana karena ada yang nanya nomer hapenya dia. 

Terus intinya, malam itu aku merasa bersalah sekali. Dan nggak lagi-lagi deh, membiarkan hape dalam keadaan mati walau sedetik. 

Besoknya, ayah nelepon. 
Certita dengan nada yang lebih baik dari semalam. 


Dinasehatin ngalor-ngidul, dibilangin ini itu, dimintain nomer hape temen kos sama temen kuliah, padahal aku juga nggak kenal-kenal amat sama anak kos-_-

Terus pada sampai percakapan seperti ini:

"Ummi tu tadi malam sampe nelepon si **G** (nama mantan) buat nanyain Lia..." 

"Ha, siapa?" Aku merasa salah dengar, soalnya dia kan mantan udah lama banget, dan perasaan semua kontaknya juga udah kuhapus dan nggak bersisa.

"Iya,  nomer belakangnya **** kan?"

Iya bener, nomer hapenya gampang banget diinget, makannya aku sampe sekarang masih inget nomer hapenya, dan iya bener. Itu nomernya si mantan. 

"Terus gimana?"

"Ummi nanya dia, minta tolong liatin cari informasi Lia di mana. Terus katanya dia lagi di Semarang... Iya, iya aja dia pas dimintain tolong."

"Terus?" 

"Pas ditelepon Ummi kedua kalinya, dia nggak angkat." 

"Hahahaha..." Padahal aku pengen dia ngangkat, pengen tahu drama lanjutannya hehe. 

"Kok gitu, ya?" 

"Kok gitu apanya?"

"Ya dia itu kok gitu... Kan kita cuma minta tolong, terus masak ga diangkat lagi."

"Ya... Mungkin... Dia..." Aku bingung, jawab apa ya?

Yaa mungkin dia emang lagi sibuk atau bingung kali, ya, mau jawab apa. Lagian siapa yang nggak kaget ditelepon sama Ibunya mantan disuruh cariin anaknya  yang menghilang dan  notebennya ketemu aja udah kayak seabad yang lalu.

"Aneh kan dia tu?" Ayah nyambung lagi.

"Aneh kenapa?"

"Pak Jokowi aja nyari menantu orang batak. Kok dia malah nggak mau sama orang batak... Aneh kan, itu?"

Lha, kenapa malah jadi bahas masalah lalu gini yak? 

"Ehe..." Aku nggak tahu juga mau jawab apa, males bahas yang udah-udah.

"Ah, yaudah lah. Jadi, carilah jodoh yang cocok, ya. Kalo nggak ada bilang sama Ayah, di sini banyak lho yang nanya Lia..."

CUT!

Obrolan sampai sini saja.
Telepon antara aku dan ayah ditutup dengan obrolan seputar jodoh yang kayaknya udah ngebet banget anak bungsunya kawin, padahal juga udah punay cucu empat-____-

Intinya,
Aku merasa orang tua itu super sayang sekali samaku. Hape anaknya nggak aktif 30 menit doang aja udah geger sampe ke mantan, cuma untuk nyari kabar anaknya. Segitu khawatirnya. Segitu sayangnya.

Jadi,
sepertinya aku perlu ponsel baru untuk mencegah kejadian-kejadian yang bermula dari hape mati dan perasaan terlalu sayang dari orang tua kayak gini terjadi lagi. Hehehe ☺



No comments:

Post a Comment