Thursday, 5 July 2018

Ga boleh minum kopi :(

Kopi itu sangat berjasa dalam hidupku. 
Setiap berniat begadang, pasti sebelumnya aku minum kopi dulu. Emang sih, katanya kopi itu bikin melek itu hanyalah sebuah sugesti. Ada beberapa orang juga yang meski udah minum kopi tetep aja ngantuk, tetep aja nggak bisa melek. 

Tapi sugesti atau bukan, nyatanya kopi memang membantu aku yang pelor (nempel molor) i ini buat bertahan sampe pagi atau kadang enggak tidur kalau diharuskan untuk lembur. Padahal aku minumnya kopi kemasan yang kadar kafeinnya dikit banget dibanding dengan kopi hitam. 

Kalau enggak minum kopi, pukul 18.00 aku bisa udah tidur terus biasanya kebangun tengah malam buat sholat isya. Habis kebangun, langsung tidur lagi. Karena kalo bukan karena belum sholat Isya pasti aku juga ogah bangun, paling cuma melek-liat jam-tarik selimut-tidur lagi. 

Aku sering minum kopi bukan karena aku suka. Buka karena filosofi yang ada di dalam kopi. Bukan karena katanya orang yang sering minum kopi itu romantis, kalo aku emang romantis dari sononya, sih. 

Aku sering minum kopi nggak lain karena aku butuh. 
Karena aku butuh begadang, karena ada banyak yang harus kuselesaikan dan perlu jam-jam produktif. Aku begadang juga kadang buat me time. Nulis, merenung, galau. 

Butuh beda dengan suka. Aku suka banget sama Bakso, tapi kalo ada suatu hal yang mengharuskan aku untuk nggak makan Bakso demi kebaikanku, aku sih nggak papa. Toh, aku lebih sayang diriku sendiri. 

Tapi aku nggak bisa kalo enggak minum kopi. :( 

Dan hal kayak gini terjadi.
Seharusnya aku ga boleh minum kopi lagi. Kenapa? Bisa jadi karena aku punya asam lambung yang udah cukup parah, tapi emang aku orangnya bandel, aku pikir selama enggak langsung ngaruh sih gapapa. Butuh gini. 

Terus kemaren, hal ini terjadi. Aku minum kopi, karena aku harus begadang malam itu. Nggak sampe sejam setelah minum kopi, jantungku langsung kerasa dag dig dug dan tanganku gemetaran dalam waktu yang lama. 

Aku masih berpikir, "Ah, paling bukan karena kopi." sampai paginya, aku tanya langsung sama temen kantor yang kebetulan seorang Bidan. 

"Maag itu, Mbak. Udah jangan minum kopi lagi." 

"MASAK SIH? KAN KALO MAAG DIA PERUTNYA YANG NYERI, SEMALEM AKU NGGAK PAPA TUH." 

Iya, aku ngegas. Sedih soalnya, aku beneran ga bisa tahan melek sampe lewat pukul 21.00 kalo nggak pake minum kopi atau pacaran. Kalo aku berhenti, sama aja jam-jam produktifku menghilang. 

"Ih bandel amat, sih! Beneran itu." Jawab temenku lagi, untungnya dia anaknya sabar, kalo kayak aku mungkin kami udah jambak-jambakan. 

Aku diem aja.
Asli emang, kemaren itu enggak enak banget. Tangan gemetaran, badan nggak bisa nyantai. Tapi yah, gimana huhu... Ini aja, aku minum sekali lagi dan ngerasain efek yang sama.

Mungkin ada yang tahu, makanan atau minuman yang aman dan bisa sebagai penangkal kantuk?

No comments:

Post a Comment