Tuesday, 21 January 2014

Makrab Taekwondo UNS (Day 2)

Haloo :D Zulaikha Amalia Siregar yang imut, baik hati dan tidak sombong kembali :3 Aku mau ngelanjutin ceritaku yang makrab itu lho.. Boleh, ya? Boleh, kan? Boleh dooong... :p 

Jadi....


Besoknya, kami bangun pagi buat sholat subuh. Abis sholat subuh, Lutfhy, Mega, Ana, Dea, Gladis, sama Wheny langsung jalan-jalan ke luar. Sedangkan aku, Priana, sama Mbak Lili—yang baru tidur jam 1 pagi—langsung tidur lagi. Sejatinya, hari ini harusnya semua bangun jam 6 pagi buat senam pagi. Tapi, bukan orang Indonesia namanya kalo nggak pake ngaret :p Akhirnya, senam pagi baru dimulai hampir jam 8, itu juga nggak bener-bener senam. Lebih tepatnya, joget-joget sih :B mwehehehehe.. Abis—yang katanya senam pagi—kami ngumpul di lapangan depan rumah, dan kita main bola. Yang buat asik pas main bola itu, semaleman kan hujan tuh jadi lapangannya becek banget, mendekati banjir malah. Bisa ngebayangin, kan, gimana jadinya main bola di becek-becek kayak gitu? :D Aaaaaa rasanya walaupun aku Cuma jadi kiper dan nggak kena becek-becek amat, tapi itu udah buat aku  pengen lagi ngerasain hal yang kayak gitu. Kapan lagi coba bisa main bola di becek-becek yang kebanyakan ketawa daripada mainnya? :D Abis main bola, kami sarapan. Abis sarapan kami ke pantai buat main lagi.. Permainan pertama dimulai, dan kelompokku—kelompok satu—jadi kelompok yang gugur kedua, yah peningkatan deh dari pada kemarin—wkwkwkwkwk :D Terus permainan yang kedua, kelompok satu nggak menang lagi-_- Permainan ketiga, kelompok satu nyaris menang—nyaris doang. Permainan keempat, nggak ada kelompok-kelompokkan dan yang menang Priana sama Gladis kalo nggak salah._.v Permainan selesai, kami mainan air lagi. Berhubung cuacanya mendung dan pas permainan juga sempet hujan, pantai jadi sepi banget, bahkan bisa dibilang yang ada di pantai itu Cuma kami—anak-anak Taekwondo. Pantai serasa Cuma milik kami hehehe. Jadi pengen punya pantai pribadi gitu, deh—semua aja dipengenin, Gar-_-v Dan kali ini saya ikut basah—setelah perjuangan lari kocar-kacir dikejar sama Wheny dan yang lainnya. Udah nyebur. Udah mainan pasir. Dan udah kedinginan juga. Akhirnya kami balik ke home stay sekitar jam 11an. Aku mandi, abis mandi langsung tepar—ya pake baju dan celana dulu, sih baru tepar-_- Pas aku bangun, masih aja ada orang yang ngantri kamar mandi. Dan tebak apa yang saya rasakan ketika itu? Iya. Si Naga udah goyang oplosan minta dikasih makan—iye, nggak ada hubungannya-_-v Abis sholat dzuhur, aku ngambil makanan yang kemarin aku bawa dari Solo—lumayanlah buat ngganjel. Kira-kira perutku udah agak penuh dan mulutku udah kemanisan—gara-gara makan beberapa potong Tango yang lapisannya ratusan itu, aku melipir ke ruang tamu—nyari kerjaan yang bisa dikerjain. Di ruang tamu, ada Mas Zae, Mas Fajar, Mas Pandu, Mas Dwi, Mas Heru(iya nggak, sih?), Jun sama Mas Erwin lagi main kartu. Karena nggak tahu mau ngapain dan berhubung saya bosan sekali, akhirnya aku mengajukan diri untuk ikutan main kartu. Untung, kali ini nggak ada hukumannya :p Jadi sedikit tenang, walaupun aku tahu kalo aku bakal jarang-jarang kalah juga *sombong* Satu ronde permainan, Priana dateng dan ikut main juga. Satu ronde Priana ikut main, ibu yang punya rumah bawa nampan gede yang isinya lauk buat makan siang—nyaaaammmm. Si Naga yang nggak tahu diri di perutku langsung memerintahkan otakku buat ngambil makan. Mainan kartunya diberhentikan sementara. Abis makan, kami main seven scope lagi. Dan kali ini, ada hukumannya—bagi yang kalah harus makan pisang lima buah. Setelah Mas Fajar, Priana dan Jun kalah dan makan pisang lima buah, tiba saatnya aku yang kena hukum. Apa banget, makan pisang lima-_- seumur hidup baru sekali ini aku makan segitu banyak pisang, untung aja pisangnya yang kecil-kecil itu. Coba aja kalo pisangnya jenis  Pisang Raja, Pisang Kepok atau Pisang Barangan, bisa trauma makan pisang kayaknya aku :| Lagian ada nggak, sih the random person yang memasukkan jenis tiga pisang itu termasuk dalam makanan pencuci mulut?-__- Berapa ronde permainan, pisangnya abis, itu nggak lantas membuat ketidakpemberlakuan hukuman diberlakukan—mumet deh lu bacanya, sini yang nulis aja mumet-_- Intinya, bukan berarti pisangnya abis terus yang kalah nggak dapet hukuman. Hukuman tetap diberlakukan, tapi kali ini hukumannya jongkok satu ronde permainan bagi yang kalah. Aku 4 kali kalah, 3 diantaranya kalah secara berturut, dan jongkok selama 3 ronde permainan itu otomatis buat nggak Cuma hatiku aja yang emang pegel, tapi kakiku juga ikutan pegel :| Main kartu beronde-ronde, nggak kerasa udah sore aja. Terus kami ke pantai lagi untuk mengucapakan selamat tinggal pada Pantai Bandengan—iya, kami udah mau cus Solo lagi. Hiks. Dan di pantai, semuanya pada foto-foto lagi.. Mendekati Maghrib, kami balik ke home stay—siap-siap mau pulang ke Solo. Abis sholat maghrib. Abis makan. Abis cepika-cepiki(?) sama yang punya rumah, kami pun naik ke dalam bis. Perlahan tapi pasti, bis bergerak meninggalkan home stay menuju Solo sekitar jam 7 malam. Dan pas itu, aku berharap semoga lain kali aku masih bisa ke situ lagi—mungkin waktu aku ke sana, aku bakal membeli Pulau Panjang beserta Pantai Bandengan-nya juga *masih ngayal* *dibuang ke laut* Di bis, aku mulai kecapekan dan mulai ngantuk, akhirnya aku tidur dan terbangun pas bis berhenti di pusat oleh-oleh yang berlokasi masih di Jepara. Abis dari sana, perjalanan pulang pun benar-benar dijalani. Aku tidur lagi, dan bangun lagi sekitar dua jam sebelum sampai Solo. Dan sekitar jam 00.-sekian—kamis, 16 Januari—kami sampai di gerbang belakang UNS lagi. 

Jadiiii, jadiiii jadiiii... itulah cerita makrab-ku bersama anak-anak Taekwondo UNS =) semoga ini bukan terakhir kalinya aku ikut-ikut kayak gini, dan semoga aku jadi rajin latihan, hehe._.v Terakhir, aku mau berterima kasih sama semua pihak-pihak yang mengadakan kegiatan makrab kemarin yang sedemikan kece-nya, terutama untuk para panitia, semuanya tanpa terkecuali :)  It was a one of unforgetable moments =)) 

No comments:

Post a Comment