curhat dikit.

Mau numpang curhat dikit, dong. Boleh, ya? Boleh, dong… Nggak boleh? Serius? Ih, kok ngelarang-ngelarang? Ini blog-nya siapa juga :p
 
Aku curhat ni, ya. Curhatku nggak panjang, kok. Nggak perlu pake backsound lagunya Raisa yang Apalah Arti Menunggu laah…
 
Semester dua-ku sibuk. Sekali. Sangat. Abis. Banget. Oke, nggak sesibuk itu juga, sih. Nggak sampe buat aku harus tidur di kosnya temenku atau tidur di kampus. Iya, ini nyindir seseorang yang mungkin dia baca, lalu dia akan mengomentari postku ini. Tapi ya sibuk. Mungkin ini kutukan semester satu-ku yang terlalu selo, sehingga aku harus menerima akibatnya di semester ini… Atau mungkin sebenarnya kuliahku masih dalam kategori tidak sibuk sekali, tapi karena semester satu aku terlalu santai sebagai mahasiswa, jadinya pas di semester dua ada tugas banyak langsung ngerasa berat banget. Yang jelas ini bukan calahnya Cyilegal.  Semua ini salahnya semester satu. Minggu kemarin aja, pas minggu UKD aku kocar-kacir. Satu minggu isinya ujian semua. Dan minggu ini juga masih ada dua mata kuliah yang belum UKD, lalu udah ada tugas lagi buat minggu depan. Intinya, semester dua itu perbedannya 180 derajat dengan semester satu. Jadi buat kalian yang kemarin mempertanyakan status kuliahku, inilah kuliahku yang sebenarnya. Kalian bahagia, kan, teman kalian yang imut-imut ini akhirnya jadi orang sibuk? :’(

 Betewe, semester dua-ku yang sibuk ini Cuma ada satu mata kuliah praktik, lho. Padahal semester empat semuanya praktik, piye perasaanmu?!! Kalo satu mata kuliah praktik aja udah buat sesak napas, gimana semester empat yang delapan mata kuliah isinya praktik semua??? Terus kapan aku bisa ngurusin calon-bapak-untuk-anakku-kelak? :”( *ditabok*
 
Curhat apa lagi, ya?
 
Oh iya, berhubung di baris terakhir tadi aku membahas tentang "calon-bapak-untuk-anakku-kelak", aku jadi mau cerita, deh. Bukan… bukan… aku belom punya calon-bapak-untuk-anakku-kelak, kok. Tenang aja, aku masih jomblo, nggak usah patah hati gitu. Nggak tahu, sih. Aku lagi males aja cinta-cintaan. Aneh, nggak? Perasaan aku pernah cerita juga kalo aku nggak bisa kalo nggak ada orang yang aku suka, inspirasiku bisa  mati. Halah. Tapi sekarang aku bisa-bisa aja, tuh… Rasanya nggak ada satu pun yang menarik, kecuali yang mau nikah itu.  Ya bukan berarti aku nggak bisa move on dari itu orang juga-_- Aku udah biasa aja kok sama orang yang cakepnya setengah mati itu. Gila aja kalo aku terus-terusan naksir sama dia. Ntar jadinya dia udah kakek-nenek, aku masih aja jomblo gara-gara nunggu si nenek mati duluan biar aku bisa nikah sama si kakek-__-v Tidak. Tidak. Aku masih cukup waras untuk nggak memutuskan jadi perawan tua. Aku juga masih sangat waras untuk tidak tiba-tiba hadir di akad nikah mereka dan mengaku keberatan dengan pernikahan mereka, kayak di sinteron-sinetron itu-_- Tapi, dia itu nggak keganti, sama siapapun atau apapun. Dia itu terlalu nggak pantas buat dilewatin gitu aja. *mendadak galau* *kemudian nyetel lagunya Marcell yang Takkan Terganti* *kemudian Solo hujan badai*
 
Wahaha udah, udah… Oh ya, sejak kuliah ini rasanya entah udah berapa kali Si Babe nanya, “Lia udah punya pacar, belom?” 
Dan aku Cuma bisa jawab, “Apa, sih? Males aaah..” 
Dan, untuk keseribu satu kalinya Si Babe bilang, “Nggak ada? Kalo nggak ada biar ayah jodohin aja..” 
Duh, maaaaak-_- Kenapa pas aku lagi males-males gini malah dicecar sama pertanyaan, “Udah punya pacar, belom?”-__- Perasaan dulu-dulu nggak ada yang nanyain deh.. Huft.
 
Eum... Mungkin aku trauma. Trauma sakit hati lagi. Helah. Ya siapa yang nyangka, sih? Ternyata pacaran Cuma dua bulan tiga belas hari bisa menyebabkan trauma berkepanjangan? Ya intinya aku nggak siap buat patah hati lagi, jadi aku milih mending buat sekarang ini nggak usah berani-beraninya naruh hati sama orang. Daripada akhirnya patah hati lagi. Susah berdirinya, Men.

Comments