Move on yuk, Gar :')

Rasanya pengen nabok itu orang, sambil teriak. “KAMU MAUNYA APA CYIIH???” Rasanya pengen mengecil terus masuk ke dalam kepalanya, terus aku bisa tahu apa yang dipikirannya.  Aku bisa tahu apa yang sebenarnya dia mau dari aku. Jadi, aku nggak merasa kayak layangan begini, ditarik-tarik terus diulur. Iya dia, siapa lagi. Masak yang udah tua itu. 

Mungkin kamu aja yang kepedean, Gar.

Kuampret-_- 

Iya sih, mungkin aja dia memang enggak berniat apa-apa lagi samaku. Mungkin di matanya aku emang bukan apa-apa lagi selain salah satu temannya. Enggak kayak aku, yang belum—EHEM—bisa lupa sama dia. Belum bisa biasa dan memperlakukan dia sama seperti mas-mas atau teman-teman yang lain. 

Karena jauh jauh jauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuh banget di dalam hati
*eh, masih punya*, aku masih.... hmmmph... err... zzzzz... gojes-gojes.... tut tut.... brem... ten ten... ciwiwit... sayang sama itu orang :| Entahlah dengan dia sekarang. Cuma dia dan Tuhan-lah yang tahu, mbok aku dikasih contekan, Han... Biar nggak bingung gini, dia nggak pernah menjawab kalau ditanya. Aku nggak pernah benar-benar tahu perasaannya. Tetapi demi alasan biar merasa tidak kepedean dan ujung-ujungnya tidak merasa terphpkan, anggap saja dia nggak merasakan hal yang sama lagi denganku deh, ya... *nulis sambil banting-banting keyboard*

Salahku juga orang dengan sikap yang nggak jelas begitu masih aja dipikirin, masih ada digalauin, masih aja ditangisin-_-v Ya gimana, udah jadi naluri sih. 
Salahku juga, punya hati kok lembut amat, mudah banget lumernya, cuma gara-gara sms “Mpak... Sempak...” padahal siapa sih yang mau dipanggil ‘celana dalam’ selain aku-___-v *getok-getok kepala*

Nah, ini bulan puasa, dan bulan puasa tahun kemaren itu perasaanku 180 derajat berkebalikan. Tahun lalu masih berbunga-bunganya lantaran masih pdkt dan baru jadian. Mau sahur ada yang ngesms, “Sahur.. Sahur...” pake hastag ‘loncat-loncat di kasur’ seolah-olah dia emang nyata bangunin aku. Abis sholat subuh, kita tidur bareng—ini maksudnya mejemnya doang yang bareng, tapi tempatny berbeda, jorok amat sih tu pikiran :p--Pas buka ada yang ngucapin, “Met buka puasa, ya.” Abis tarawih ada yang ngesms atau nelepon bilang kangen, gara-gara baru berapa hari jadian tapi udah ditinggal pulang kampung selama 5 minggu. ITU TAHUN KEMAREN.

Tahun sekarang, boro-boro ada yang bangunin sahur, ngucapin selamat buka puasa, apalagi ada yang bilang kangen, disms provider  aja mungkin sudah bersyukur banget, kok. 
Puasa aja belom, tapi aku sendiri sudah mengira-ngira kalau pasti—PASTI—di perjalanan puasa ada aja berapa hari gitu mbleler gara-gara inget yang dulu. 

Dear, bulan Ramadhan, tolong beri aku petunjuk biar aku fokus ibadah dan bukannya fokus sama yang nggak ada... T.T *lap ingus*

Comments