Nggak jelas._.

Haiii… selamat bulan Oktober. Selamat 19 tahun, Selamat 3 bulan… Semester 3 aku jadi anak sibuk. Banget. Sangat. Sekali. Ya enggak juga, sih. Tapi ya nggak selo juga, sih. Haha ya begitulah. Aku nggak mau ambil pusing. Salah seorang temanku pernah ngomong, “Pilihan kita sekarang itu Cuma dua, tinggalin atau dijalani aja, kalo dijalanin insyaallah kelakon.” Jelas aku milih yang kedua, bukan karena aku masih setengah hati di sini, daripada nyari hati yang setengah itu mending aku fokus sama yang aku jalanin sekarang. Dan bener aja, kepanikan awal semester 3 pas dikasih tahu ‘bencana’ apa aja yang bakal menimpa anak-anak periklanan—terutama aku—kayak nguap gitu aja. Tugas emang banyak, yang satu masih dikerjain yang lain udah datang, malah tugasnya mirip-mirip lantaran isi materinya pun sama, padahal mata kuliahnya beda (Eng… itu malah jadi mempermudah ya?) Hehe. Tiap malem yang biasa bukaannya ms word, ganti sama corel. Desain ini. Desain itu. Buat ini. Buat itu. Ya banyak. Walaupun banyak, entah kenapa, aku masih bisa santai, masih bisa tidur siang, masih bisa mikirin si pacar, masih sempet pacaran juga. Hahahaha. Dan Alhamdulillah semua tugas beres dan dikumpulkan sesuai deadline, setidaknya itu yang terjadi pas jaman UKD 1 seminggu yang lalu. Semoga aja sampe UKD ke-4 aku gitu terus. 
Iya, hidup sama kuliahku emang jalan terus, tapi hidupku semerawut, nggak teratur-_- Sebagian orang emang nggak masalah sih sama hidupnya yang nggak teratur. Tapi aku enggak. Eng, entahlah… kadang emang aku bosen juga kalo hidup beritme gitu, makannya pas bosen besoknya aku berubah jadi power ranger merah yang hidup seenak udelnya dia :| Terus ya gitu, kalo udah sebulan dua bulan jadi power ranger merah abis itu kangen jadi orang biasa. Pas balik jadi orang biasa, langsung stres karena terlalu banyak yang berantakan dan nggak sesuai aturan.
Ini sebenernya ngomong apa sih? Ya nggak ada sih, Cuma mau ngasih tau, kalo hari ini aku shock karena sejak aku semester 3 aku sama sekali nggak memperhatikan sesuatu yang harusnya diperhatikan :|

Udah gitu aja, terima kasih sudah jadi media curhat. Terima kasih sudah (sudi) membaca sampai akhir. Aku kasih hadiah cium sini. Muah

Comments