surat terbuka(?)

Aku tahu yang kamu rasain. Ngerasa capek, padahal kamu pernah lebih dari ini capeknya, tapi nggak buat kamu segini lemesnya. Ngerasa males, nggak pengen ngapa-ngapain, pengennya tidur tidur dan tidur. Ngerasa suntuk, jenuh. Buat kamu nggak peduli sama hidupmu. Bahkan sesuatu yang biasa buat kamu semangat malah nggak ngaruh apa-apa saat ini. Kamu ngerasa masalah yang biasa kamu anggap kecil sekarang  menjadi besar. Dan sekarang malah nambah beban pikiranmu dan itu itu aja yang ada di pikiranmu. Kamu nggak pengen kayak gitu. Kamu pengen semangat lagi. Tapi kamu nggak tahu harus apa. Kamu nggak tahu harus gimana. Pikiranmu rasanya buntu, ruwet, sumpek, pengap.
Iya, aku tahu rasanya. Mungkin tahu. Mungkin enggak. Semua ngerasain hal yang beda2. Tapi pad dasarnya aku tahu. Kita bisa tahu perasaan orang lain itu karena kita juga ngerasain hal yang sama, kan? Aku tahu, karena aku ‘langganan’ sama perasaan yang kayak begitu. Aku pengen bantu kamu. Aku pengen buat kamu semangat lagi, karena ngeliat kamu kayak sekarang itu rasanya nggak enak. Aku nggak suka ada orang yang ngerasain hal yang ga enak, terlebih lagi itu orang yang selalu buat aku seneng, orang selalu jadi alasan buat aku tersenyum. 
Tapi… Aku juga nggak tahu harus gimana :( Dan kamu juga nggak ngasih tau aku harus gimana. Aku jadi ngerasa aku ga berguna jadi pacarmu. Aku minta maaf buat semua nggak tahu-nya aku. Aku nggak tahu caranya buat kaamu seneng pas kamu lagi kayak gini. Ada yang aku perlu kasih tahu ke kamu… Aku jadi pacarmu bukan cuma buat seneng-seneng dan terima enaknya aja dari kamu. Aku jadi pacarmu juga untuk jadi tempat berbaginya kamu kalo kamu lagi sedih atau banyak pikiran. Kamu jangan pernah mikir lagi kalo aku bakal pergi cuma gara-gara hal yang nggak bisa kamu kendalikan. Aku nggak serendah itu. Aku nggak bisa ngasih solusi mungkin buat masalah-masalahmu. Tapi aku jamin, aku bisa jadi pendengar yang baik buat kamu :( Setidaknya mengungkapkan sesuatu yang nggak enak di hati itu bisa melegakan. Nggak ada yang bisa aku lakuin selain itu. Makannya ngeliat kamu kayak gini, dan kamu nggak mau cerita ke aku, itu nyiksa aku sejujurnya. 

Comments