Tuesday, 12 May 2015

Hidupkan Togar Kembali!

Hal-o…
I’m fine, kali ini nggak bohong. Nggak pake tanda kutip, nggak sok tegar. Togar tetaplah Togar, jangan diganti-ganti jadi tegar, ntar kalo jadi tegar aku yang sekarang bukanlah aku yang dahulu…*hening yang panjang* 

Hmm… Kuliah semester 4 mah nggak berat-berat amat sih rasanya, nggak bikin shock juga. Paling dari dosen Perencanaan Media merangkap menjadi Pembimbing Akademik-ku yang rada drama, tiap minggu ngasih tugas, ngasih pertanyaan yang Cuma bisa dijawab sama dosennya… Shock, iya, di pertemuan 1 2… Pertemuan selanjutnya yang tertinggal hanyalah males masuk dan akhirnya aku sudah dua kali membolos gara-gara nggak selesai tugas-_-v  

Ngerasa nggak berat, bukan berarti nilainya bisa 80 atau 90… Pas semester 3 sih, paling yang memungkinkan dapet nilai C Cuma satu mata kuliah. Kalo sekarang kebalik, yang memungkinkan dapet nilai A/B Cuma satu mata kuliah-______- apalagi, pasca patah hati gini, bikin nggak mood (baca: muth pake H) ngapa-ngapain, pengennya cuma tiduuuuuuuuuuuuuuur, makaaaaaaaaaaaaaaaaaaaan, terus dapet nilai A :D 

PENGENNYA SIH GITU. *ditampol sandal sama Pak Ravik*

Hmm, kalo semester ini masih dapet nilai yang lumayan kayak kemaren-kemaren itu tidak lebih hanyalah sebuah keberuntungan belaka.

What? 
Apa lagi?

Hm... Terlalu cepat untuk menyatakan“AKU SUDAH LUPA SAMA DIA” 

Tapi terlalu drama banget juga kalo dari dulu sampe sekarang setelah belusin-lusin kali mengalami hal kayak gini move on-nya susah…

Nggak peduli berapa lama.
Nggak peduli seberapa ngaruhnya dia dalam hidupku. 
Nggak peduli aku hampir mati gara-gara ditinggal sama itu orang.

Patah hati tetaplah patah hati, nggak ada obatnya. Daripada berkelana dari Sabang sampai Marauke, dari kutub Selatan ke kutub Utara hanya untuk secawan teh penawar patah hati yang jelas nggak ada di belahan bumi manapun, mending kita lupakan tentang caranya meluruskan hati yang remuk (lagi) dan fokus sama bagaimana caranya bahagia tanpa hati~~

No comments:

Post a Comment