Gausah ngarep

Sudah beberapa hari ini saya dekat kembali dengan orang itu. Sebenarnya kata 'kembali' itu kurang tepat, karena nyatanya, selama ini kami tidak pernah lost contact. Kami masih sering bertemu di sekolah, kami masih saling berkirim pesan dan saya masih sering curhat sama dia. Akhir-akhir ini ada aja masalah yang membuat saya enek, dan adanya masalah tersebut berbanding lurus dengan intensitas curhat saya kepadanya. Tapi, itu semua nggak bisa membuat saya mengurungkan niat saya untuk move on. Sejujurnya saya juga bingung, kenapa saya masih keukeh move on, padahal, bisa dibilang cobaan move on kali ini itu subhanallah sekali._. Mulai dari itu, itu, itu dan yang terakhir, harusnya bisa buat saya galau setengah mati njuk gagal move on -_- harusnya, tapi, alhamdulillah-nya itu nggak terjadi \(^o^)/ Iya alhamdulillah._.

Dulu, saya bisa aja mencak-mencak dan marah-marah pake nyebut-nyebut dia itu PHP tingkat dewa-nya dewa karena perlakuan orang itu yang seperti ini, karena perlakuannya itu cuma buat senang sesaat dan galau kemudian sampai nggak tahu expired-nya tu penyakit... Tapi sekarang.... biasa aja tuh.. Ih, sueeeerrr!! DEMI TUHHH-hush!!! nggak boleh bawa-bawa nama Tuhan-_-Ya pokoknya demi apa aja deh yang boleh._. Mungkin, gara-gara harapan itu nggak ada lagi. Aku bener-bener nggak ngarep lagi sama tu orang. ENGGAK SAMA SEKALI. Jadi, dari dulu banget sebenernya masalahnya ada di harapan kampret ini-_- Errr... Bener emang, kan, kata orang-orang yang bilang, "sebenernya PHP itu dateng dari kamunya, kamu yang ngerasa diberi harapan, dan saat harapan kamu itu nggak terwujud, kamu bakal nge-judge orang yang kamu anggap ngasih harapan ke kamu itu sebagai Pemberi Harapan Palsu (PHP). Tapi orangnya gimana? Apa dia ngerasa kalo dia juga ngasih harapan ke kamu?"
Kenyataan pahit itu emang kampret.. dan biasanya, karena nggak mau nerima kenyataan itu, kebanyakan orang 'tutup mata' dan 'tutup telinga' pas dia lagi baca atau denger pernyataan macam ini. Saya tahu, karena saya sempat mengalaminya. DULU LHO ITU, DULU dan itu murni KHILAF._.

Intinya, kalo mau move on kita harus ngilangin perasaan ngarep dulu.
Gausah ngarep kamu bisa deket terus sama dia lantaran kamu disms setiap hari.
Gausah ngarep bisa jalan sama dia cuma gara-gara dia boncengin kamu satu kali.
Gausah ngarep kamu bisa meluk dia hanya karena kamu dikasih jaket.
Gausah ngarep bisa pacaran sama dia kalo nyatanya dia aja udah punya pacar. 
Iya, empat 'Gausah' tadi itu semuanya curhat dan berdasarkan pengalaman -_- Eii... tapi, bukannya guru terbaik itu adalah pengalaman? Aneh emang kalau saya yang berkata seperti ini, mengingat membaca posting-an saya beberapa bulan yang lalu seperti orang yang nggak akan move on walau udah diterjang badai berkali-kali -__- Tapi itu kan dulu.. Dulu dan nggak akan terjadi lagi \(^_^)/

Comments

  1. guru yang baik itu yang pasti bukan........................ *kemudian sinyal hilang*

    ReplyDelete
  2. hahaha...mantap..
    gk nyangka sudah berkembang sejauh ini...
    ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Zulaikha Amalia Siregar16 June 2013 at 18:35

      Berkembang apanya yaa? :O btw, ibay D.. Iqbal Damanik, bukan ya?._.v

      Delete
  3. Replies
    1. zulaikha amalia siregar17 June 2013 at 00:29

      Kamu itu yang siapa??? -_-

      Delete
    2. Bukan sapa2...
      Ydah lanjutkan....

      Delete
    3. Huuuu.... Buat penasaran aja -_-

      Delete
    4. This comment has been removed by the author.

      Delete

Post a Comment