Friday, 30 May 2014

Ngobrol

    Di post sebelumnya aku udah cerita tentang kebahagiaanku kemarin hehe. Aku juga udah ngasih tahu kalo aku ngobrol banyak hal sama itu orang. Aku cerita semua. Semuanya. Termasuk hal-hal nggak penting dan hal-hal yang sebelum aku kenal dia. Aku juga cerita tentang kuliahku sekarang. Dan dia mendengarkan dengan baik, mengomentari dengan kata-kata penyemangat khas-nya namun dia lebih banyak geleng-geleng kemudian tertawa, mungkin karena baginya hidupku terlalu nelangsa dan lebih cocok ditertawakan daripada dihibur. Nggak sebel sih, emang dari awal kenal sama itu orang juga sukanya menertawakan kesengsaraanku-_-v Paling kalo dia udah ketawa gitu aku cuman bisa bilang, “Kampreeeeet.” Ya sebaliknya, kadang aku juga menertawakannya dan dia juga membalas dengan kalimat yang sama :| Entahlah dia umur berapa, masih fasih banget ngomong ‘kampret’ gitu-_-
   
    Dia juga cerita. Dan dari ceritanya yang beberapa bagian udah pernah diceritain sama dia dan aku masih hapal, aku tahu hidup dulu dia nggak semudah hidupnya yang sekarang. Hal itu buat aku ngerasa bersyukur bisa dekat sama dia, sama orang yang perjuangan hidupnya keras. Jadi kalo aku mau mikir buat ngeluh atas kehidupanku, aku jadi malu sendiri. Karena ada orang yang hidupnya lebih keras dan dia bisa tetap semangat bahkan semangatnya masih sisa buat dibagiin sama orang lain. Itu yang sering  buat aku kagum sama itu orang. Dan aku bener-bener bersyukur bisa hidup di antara orang-orang yang kayak gitu.
   
    Ada satu hal yang buat aku ngerasa aneh sama itu orang. Dia cerita kalo temen-temennya udah pada nikah dan bahkan ada yang punya anak. Dia cerita kalo dia itu banyak yang bribik-_- Dan aku yang tanya, apa dia masih sama ‘itu’? Dan dia jawab masih. Terus aku nanya, “Kapan nikah?” Dia cuman cengengesan nggak jelas :| Jujur aja, aku capek nanyain itu orang, “Kapan nikah?” mulu. Dan aku yakin dia pasti juga bosan banget ditanyain begituan sama semua orang. Terus kenapa nggak nikah aja? Aku udah ngersetuin, lho :p #EmangGuaSiapa-_- Ya entahlah. Mungkin ada alasannya, dan mungkin cuman dia yang tahu. Dan aku juga nggak mau kepo. Yang penting dia bahagialah~
   
    “Kuliah yang bener, kamu harus inget, kamu jauh-jauh ke Solo itu mau apa. Bukan cuman jalan-jalan. Kamu harus fokus kuliah.”

    Itu sih, kata-kata yang aku inget banget dari obrolan kemarin. Ya. Ya. Ketemu dia itu emang nge-charge semangat banget =) Dan setelah obrolan panjang sekali di suatu tempat makan yang menyediakan steak, akhirnya kami—uhuk, KAMI—memutuskan untuk pulang. Dia bilang, kapan-kapan mau ngajakin aku makan lagi, dia bilang gitu karena aku dengan polosnya cerita kalo sejak jadi anak kos, aku jadi jarang banget makan enak. He he-_-v Seneng, sih. Tapi kayaknya jangan dalam waktu dekat ini, deh. Aku lebih seneng ketemu lagi itu orang setelah berbulan-bulan nggak ketemu. Sensasinya beda aja gitu sama kalo kita sering-sering ketemu. Yaaaa meskipun setelah ketemu dia tempo hari buat aku terus-terusan kangen. Huhuhuhu….

No comments:

Post a Comment